Musimqq Bandar Sakong Dan Adu Q Juga Bandar Poker Online Terpercaya Meja13 adalah situs judi online game capsa susun

Monday, October 30, 2017

Pengalaman Seorang Wartawan di 'Lantai Surga' Hotel Alexis

Pengalaman Seorang Wartawan di Lantai Surga' Hotel Alexis

Kabar Peristiwa - Hotel Alexis yang berlokasi di Jakarta Utara sudah lama menjadi bahan perbincangan. Banyak mitos terselubung di hotel berkelir hitam itu. Termasuk soal isi lantai 7 di hotel tersebut. Ada apa di sana?

Lantai 7 hotel bernuansa kehitaman itu dapat diakses melalui lift yang terletak di belakang meja resepsionis di bagian lobi. Begitu keluar dari lift, pengunjung langsung disambut senyuman seorang resepsionis.

"Mau ke tempat spa, ya? Silakan pakai dulu ini." Resepsionis berjenis kelamin laki-laki itu mengarahkan kami, yang berkunjung sekitar dua pekan lalu, ke sebuah meja untuk mengenakan gelang berwarna merah dengan nomor tertentu.

Gelang itu dilengkapi chip untuk membuka loker, sekaligus dijadikan identitas tamu saat penagihan atas layanan yang diberikan. Setelah kami memakai gelang dan menuju area spa, dua petugas keamanan hotel yang berjaga di depan pintu mencegat kami.

"Tolong handphone-nya dikeluarkan dulu," ujar petugas sekuriti berbadan tegap itu. Semua telepon seluler pengunjung memang diambil dan dipasangi stiker berbentuk bulat untuk menutup lensa kamera depan maupun belakang. Setelah itu ponsel dikembalikan dan kami dipersilakan menuju lounge dipandu dua waitress.

Setelah melewati loker untuk tamu yang ingin mengganti pakaian dan ke toilet, kami kemudian menuju sebuah lorong. Di ujung lorong itu terlihat sejumlah perempuan cantik berpakaian seksi laksana bidadari berlalu lalang. Mereka berjalan berbaris mengikuti seseorang yang diketahui sebagai muncikari.

Menariknya, perempuan-perempuan cantik yang ada di situ bukan hanya berasal dari Indonesia. Perempuan berwajah Oriental, melayu, Eropa Timur, bahkan Amerika Latin pun ada. Pada saat-saat tersebut, seorang perempuan berusia sekitar 30 tahun, yang parasnya tak kalah jelita, mendekati kami. "Baru datang, ya? Silakan ikuti saya," ucap perempuan yang mengenakan pakaian blazer hitam itu.

Kami pun mengikuti langkah perempuan berambut lurus yang belakangan diketahui sebagai mami alias muncikari di Alexis itu. Rupanya kami diajak ke sebuah sudut bangunan yang di sana terdapat gazebo berjumlah delapan unit. Masing-masing gazebo dilengkapi dua sofa, sebuah meja, dan tirai.

Muncikari itu, sebut saja A, kemudian mempersilakan para tamu duduk. Tak lama berselang, ia berpamitan dengan alasan ingin 'menyiapkan anak-anak'. Sambil menunggu datangnya minuman yang kami pesan, mata kami menyapu seluruh isi ruangan dari balik tirai gazebo.

Malam itu, suasana di 'lantai surga', baik di dalam bar maupun gazebo, begitu riuh. Banyak pria yang terlihat duduk-duduk santai sambil menikmati alunan musik nan lembut. Gelak tawa perempuan-perempuan cantik sesekali terdengar. Sejumlah perempuan duduk berjajar di hadapan salah satu sofa yang berisi dua pengunjung.

Beberapa menit kemudian, A muncul kembali. "Sudah pernah datang sebelumnya?" tanyanya. Begitu kami bilang belum pernah, A pun langsung menjelaskan secara terperinci tarif layanan seks perempuan yang menjadi anak buahnya.

Kata A, untuk perempuan lokal atau asal Indonesia, tarifnya Rp 1,45 juta per sekali kencan. Durasinya sekitar satu jam. Sedangkan untuk perempuan 'impor', tarifnya bervariasi. Untuk perempuan asal Filipina, Thailand, Vietnam, Uzbekistan, dan Kolombia, harganya Rp 2,45 juta. Yang paling mahal adalah perempuan asal China, yang dipatok Rp 2,7 juta per sekali kencan.

Juru bicara Hotel Alexis Ridwan membantah ada prostitusi di Alexis. Ia menanyakan apakah sudah pernah ke lantai tujuh untuk melihatnya secara langsung. Dijawab sudah, Ridwan pun menimpali, "Nah, kalau itu individu. Kalau itu saya tidak tahu. Izin kami hanya karaoke, spa, dan hotel. Kalau ada pemandu, iya, ada pemandu. Tapi dalam konteks itu (layanan seks), kita tak menyediakan. Masing-masing," katanya.

No comments:
Write comments